Kamis, 18 / Juli / 2019
Tiga Kali Ganti Kapolda, Kasus Penganiayaan Keluarga Petani di Riau Mangkrak

| HUKRIM
Selasa, 12 Februari 2019 - 18:49:54 WIB
PEKANBARU, RIAUSATU.COM-Selama beberapa tahun belakangan, kasus penganiayaan satu keluarga petani terdiri dari suami istri dan seorang anak di Kabupaten Rokan Hilir, Riau. Sementara orang yang dilaporkan adalah anggota DPRD di Sumatera Utara.

Suroto salah seorang pengacara menyebutkan, Polda Riau telah berganti kepala sebanyak 3 kali semenjak kasus itu dilaporkan. Namun meski sudah 3 Kapolda Riau yang memimpin, kasus tersebut tidak tampak perkembangan.

''Padahal, tidak ada perkara penganiayaan di Riau yang seberat ini. Tapi penanganan paling minim, paling sepele,'' ujar Suroto, Senin (11/2), sebagaimana dilansir merdeka.com

Rajiman (55) dan istrinya Maryatun (45), melapor ke polisi atas kasus penganiayaan yang dialaminya. Mereka juga melapor bahwa anaknya, Arazaqul (11), juga diduga dianiaya anggota legislatif tersebut.

Kasus itu dilaporkan pada tahun 2013 lalu, dan terjadi di Dusun Sera, Kecamatan Pasir Limau Kapas, Rokan Hilir, Riau. Akibat penganiayaan itu, Arazaqul hingga kini harus menggunakan alat khusus yang terpasang pada bagian perut karena mengalami penyumbatan pencernaan.

Suroto mengatakan, selain sang anak, Rajiman mengalami luka tusuk senjata tajam. Sebanyak 25 tusukan benda tajam dihunus ke tubuhnya. Rajiman masih bisa diselamatkan meski sekarang badannya tidak normal seperti sebelumnya.

Dalam laporannya, Rajiman bersama keluarganya mengaku dianiaya sejumlah pria berbadan kekar yang diduga orang suruhan anggota DPRD di Sumatera Utara, inisial AB. Bahkan, anggota legislatif itu kini menjabat sebagai Ketua DPC salah satu partai.

''Pelaku yang dilaporkan itu juga sering mengintimidasi korban, kemudian puncaknya melakukan penganiayaan,'' katanya.

Tak terima diperlakukan seperti itu, Sumardi yang merupakan anak Maryatun lainnya, membuat laporan ke Polsek Panipahan. Saat pihak kepolisian bersama masyarakat berupaya mengejar pelaku ke barak yang biasa ditinggali.

Namun pelaku sudah lebih dulu melarikan diri. Tak hanya itu, polisi juga sempat melihat kondisi para korban, ketika itu mereka dirawat di Rumah Sakit Indah Bagan Batu.

''Tapi, selama bertahun-tahun perkaranya tidak pernah ditangani dan terhadap para korban yang sudah sembuh pun tidak pernah diperiksa,'' ujar Suroto.

Empat tahun setelah kejadian, tepatnya di tahun 2017, polisi memeriksa korban, saksi dan bukti visum kejadian yang terjadi enam tahun sebelumnya. Polisi akhirnya menetapkan tiga tersangka, yang seluruhnya pelaku pemukulan.

''Tapi hanya DPO. Tidak pernah berhasil ditangkap. Begitu juga terkait AB yang sampai sekarang tak pernah dipanggil Polisi,'' keluh Suroto.

Suroto mengaku mendapatkan informasi bahwa setelah korban membuat laporan, AB sudah dipanggil polisi sebanyak 2 kali di tahun 2013. kemudian tahun 2018, AB juga kembali dipanggil polisi.

''AB juga telah beberapa kali dilakukan upaya jemput paksa. Namun tak berhasil dibawa, dengan alasan tidak diketahui keberadaannya. Ini sangat aneh. Logikanya untuk mencari dan menangkap penjahat di tengah hutan saja polisi mampu. Masa untuk mencari AB yang jelas alamat kantor dan rumahnya, polisi tidak bisa,'' ketus Suroto

Suroto berharap, dengan adanya "Gerakan 1.000 Advokat Bicara Untuk Kemanusiaan" ini dapat menjadi babak baru upaya meraih keadilan yang diterima keluarga Rajiman.

''Perkara ini sudah enam tahun. Dua alat bukti sudah ada. Visum sudah ada di Polres Rohil. Sudah tersangka dan DPO. Semoga dalam waktu dekat pelaku ditangkap,'' katanya.

Kasubdit III Ditreskrimum Polda Riau AKBP Mohammad Kholiq mengatakan, polisi akan melakukan gelar perkara terkait kasus tersebut. Gelar perkara itu untuk mengidentifikasi keterlambatan penyidikan.

''Akan kita tindak lanjuti dengan gelar perkara, apakah ada hambatan atau tidak. Hambatan dari kita atau penyidikan, sehingga kita bisa sampaikan SP2P nya kepada korban,'' ujar Kholiq. (dri)

DIBACA : 252 KLIK

Kami menerima tulisan mengenai informasi yang bernilai berita
Silahkan SMS ke 081371554444 atau Email: redaksi.riausatu@gmail.com
Lengkapi data diri secara lengkap.

 
Sabtu, 16 Juli 2016 - 17:06:21 WIB
Suku Bunga Lebih Murah, BRI Tawarkan Program BRIguna untuk PNS
Kamis, 06 Agustus 2015 - 20:41:49 WIB
Selama jadi Bupati Inhu, Yopi Arianto Sering Bermasalah dengan Hukum
Kamis, 30 Juli 2015 - 16:43:26 WIB
Biadab! Gara-gara Berita soal Moral, Bupati Inhu Tampar Wartawan Senior
Selasa, 04 Agustus 2015 - 12:10:29 WIB
Ini Sosok Sopir Gojek Cantik yang Hebohkan Netizen
Jumat, 03 Agustus 2018 - 11:38:50 WIB
Advertorial
Bupati Wardan Minta Pejabat yang Tak Mampu Bekerja untuk Mundur
Senin, 06 Agustus 2018 - 11:07:55 WIB
2 Jemaah Haji Indonesia Dirujuk ke RS Khusus Jantung di Mekah
Senin, 06 Agustus 2018 - 10:50:51 WIB
Advertorial
Suplay Air Macet, Ini Penjelasan Direktur PDAM Tirta Indragiri ke Bupati Wardan
Jumat, 03 Agustus 2018 - 11:45:19 WIB
Sidik Jari Bermasalah, Calhaj Tertunda Keberangkatannya ke Mekah
Senin, 06 Agustus 2018 - 06:21:14 WIB
Gempa Lombok, Tsunami Kecil Terjadi di Pantai
Sabtu, 04 Agustus 2018 - 10:48:20 WIB
Diberitakan Bersedia Jadi Cawapres, Ini Kata UAS
Jumat, 03 Agustus 2018 - 11:47:46 WIB
Untuk Satu Hal Ini, Bernardeschi Ingin seperti Ronaldo
Sabtu, 04 Agustus 2018 - 10:37:54 WIB
Mahrez Siap Tampil, De Bruyne dan Sterling Absen
Sabtu, 04 Agustus 2018 - 10:27:47 WIB
Geliat #SomadEffect Jelang Pilpres 2019
Sabtu, 04 Agustus 2018 - 15:50:46 WIB
Turnamen Catur Tiongkok Resmi Dibuka
Senin, 06 Agustus 2018 - 13:58:53 WIB
Inilah Kronologi dan Penyebab Gempa 7 SR
Index

Konten SPORT | POLITIK | HUKRIM | OTONOMI | NASIONAL | PERISTIWA | IPTEK | EKONOMI | OTOMOTIF | JENDELA | ADVERTORIAL | ROHIL | INHIL |
RIAU | DPRD PROV. RIAU
Management TENTANG KAMI | REDAKSI | PEDOMAN MEDIA SIBER | INFO IKLAN | DISCLAIMER | INDEX
Copyright © 2014 RiauSatu.Com, All Rights Reserved