Rabu, 19 / 09 / 2018
4 Tahun, Pemprov Riau Salurkan Beasiswa Senilai Rp41,19 M untuk 4.002 Penerima

| PEMPROV. RIAU
Selasa, 26 Juni 2018 - 16:09:13 WIB
PEKANBARU, RIAUSATU.COM - Penurunan harga minyak bumi di pasar dunia memberi pelajaran yang amat berharga bagi Provinsi Riau: segala sesuatu yang bersumber dari alam pasti ada batasnya, baik karena keterbatasan deposit, termasuk harga yang fluktuatif. Upaya yang paling bijak dalam menghadapi tantangan Riau di masa depan adalah dengan penyiapan sumber daya manusia yang berkualitas, antara lain melalui lembaga pendidikan.

''Di tengah keterbatasan anggaran karena kebijakan pemangkasan dana bagi hasil minyak dan gas, Pemerintah Provinsi Riau tetap memberi porsi perhatian lebih terhadap sektor pendidikan. Karena dengan penyiapan sumber daya manusia yang berkualitas, memungkinkan keterbatasan potensi sumber daya alam ke depan akan bisa disiasati,'' ujar Gubernur Riau, Arsyadjuliandi Rachman, Selasa (26/6/2018).

Menurutnya, berbagai upaya dilakukan Pemerintah Provinsi Riau untuk meningkatkan mutu pendidikan di daerah ini. Antara lain, menyalurkan bantuan bantuan operasional sekolah daerah, bantuan keuangan untuk 12 kabupaten/kota di Riau, upaya peningkatan kualitas guru, pembangunan infrastruktur pendidikan, sampai pemberian beasiswa kepada mahasiswa dari kalangan keluarga tidak mampu.

Untuk program pemberian beasiswa, selama rentang waktu empat tahun yaknoi dari 2014 sampai dengan 2017, Pemprov Riau telah menyalurkan beasiswa kepada 4.002 mahasiswa Riau. Untuk kebutuhan itu, digelontorkan dana Rp41,19 miliar yang diambilkan dari APBD Riau.

Program beasiswa ini, jelas Gubernur yang akrab dipanggil Andi Rachman ini, dibagikan kepada empat kategori penerima. Yaitu, beasiswa tamatan SLTA pada perguruan tinggi dalam Provinsi Riau, yang diserahkan untuk 2.874 orang dengan alokasi dana Rp21,70 miliar.

Berikutnya, beasiswa tamatan SLTA pada perguruan tinggi nasional yang diserahkan kepada 238 orang dengan aklokasi anggaran Rp5,75 miliar. Kemudian, beasiswa untuk pendidik dan tenaga kependidikan (guru), yang diserahkan kepada 90 orang penerima dengan dana Rp4,81 miliar, dan beasiswa bidikmisi (berprestasi tapi tidak mampu) yang diserahkan kepada 890 orang penerima dengan anggaran Rp13,7 miliar.

Untuk beasiswa tamatan SLTA pada perguruan tinggi dalam Provinsi Riau, sebut Gubri, grafiknya dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan yang menggembirakan. Untuk program beasiswa di Universitas Riau yang diserahkan kepada 479 penerima dengan alokasi anggaran Rp21,70 miliar, pada 2014 penerimanya tercatat sebanyak 125 orang, meningkat menjadi 160 pada 2015, dan meningkat lagi menjadi 235 orang pada tahun anggaran 2016.

Kondisi tak beda juga untuk UIN Suska, yang secara keseluruhan jumlah penerima beasiswa yang kuliah di perguruan tinggi ini sebanyak 371 orang dengan anggaran beasiswa sebanyak Rp1,94 miliar. Di lembaga pendidikan ini, kalau pada tahun anggaran 2014 dan 2015 tercatat sebanyak masing-masing 100 penerima, pada tahun anggaran 2016 melonjak menjadi 171 penerima.

Sementara yang kuliah di Universitas Islam Riau tercatat penerima beasiswa sebanyak 585 orang dengan anggaran yang dialokasikan Rp4,24 miliar. "Grafiknya flutuatif. Kalau pada 2014 jumlah penerima sebanyak 228 orang, meningkat menjadi 246 pada 2015, dan kembali turun menjadi 236 orang penerima," ungkap Andi Rachman.

Dilanjutkannya, untuk yang kuliah di Universitas Lancang Kuning jumlah penerima sebanyak 878 orang dengan alokasi dana Rp5,16 miliar. Jumlah penerima dari tahun ke tahun menunjukkan grafik peningkatan. Kalau pada 2014 yang menerima sebanyak 280 orang, meningkat menjadi 298 pada 2015, dan meningkat menjadi 300 orang pada tahun anggaran 2016.

Untuk di Universitas Muhammadiyah Riau, jumlah penerima 239 orang dengan alokasi anggaran Rp1,74 miliar. Grafik jumlah penerima berfluktuasi. Kalau pada 2014 sebanyak 60 orang, meningkat menjadi 108 pada 2015, dan turun menjadi 71 pada 2016.

"Berikutnya di Politeknik Caltex Riau sebanyak 126 penerima dengan anggaran Rp1,52 miliar. Yaitu, untuk 2015 sebanyak 84 orang, dan di 2016 40 penerima," ujar Andi Rachman lagi.

Sedangkan di Akademi Kesenian Melayu Riau tercatat tercatat 55 penerima dengan anggaran Rp305 juta. Yaitu, sebanyak 84 orang di 2015, dan 40 orang di 2016.

"Selain yang kuliah di sejumlah perguruan tinggi yang ada di Riau, beasiswa juga kita berikan kepada mahasiswa Riau yang kuliah di sejumlah perguruan tinggi nasional," jelas Gubri Andi Rachman.

Untuk di Universitas Indonesia tercatat penerima beasiswa sebanyak 31 orang dengan anggaran Rp446 juta, lewat APBD 2014 sampai 2016. Selanjutnya di Institut Teknologi Bandung, tercatat penerima sebanyak 47 orang dengan anggaran Rp980 juta melalui APBD 2014 sampai 2016.

Untuk di Institut Pertanian Bogor, jumlah penerima sebanyak 11 orang dengan anggaran Rp242 juta melalui APBD 2014. Kemudian, di Universitas Gajah Mada untuk 86 penerima dengan anggaran Rp3,08 miliar melalui APBD 2014-2017.

Sedangkan di Universitas Brawijaya Malang, kata Gubri, jumlah penerima 31 orang dengan anggaran Rp524 juta, dan di Institut Teknologi Sepuluh November jumlah penerima 32 orang dengan anggaran Rp480 juta.

"Berikutnya, untuk program beasiswa bagi pendidik dan tenaga pendidik diberikan kepada 90 peserta dengan alokasi anggaran Rp4,81 miliar, melalui APBD Riau 2015-2017," ungkap Andi Rachman.

Untuk program bidikmisi, lanjutnya, di Universitas Riau tercatat 164 penerima dengan anggaran Rp2,64 miliar, di UIN Suska Riau 200 penerima dengan anggaran Rp2,7 miliar, di Universitas Islam Riau 159 penerima dengan anggaran Rp2,5 miliar, di Unilak 177 penerima dengan anggaran Rp2,5 miliar, di Universitas Muhammadiyah Riau 148 miliar dengan anggaran Rp2,2 miliar, dan di Politeknik Caltex Riau sebanyak 42 penerima dengan anggaran Rp1,15 miliar.

Program lain, papar Gubri, adalah penyaluran Bosda, yang dananya diambilkan dari APBD Riau. Kalau pada tahun anggaran 2017 disalurkan Rp377 miliar, tahun anggaran berikutnya (2018) meningkat menjadi Rp479 miliar. Begitu juga untuk peningkatan kualitas guru, kalau pada 2017 disalurkan bantuan Rp8.7 miliar, meningkat menjadi Rp41,75 miliar untuk tahun anggaran 2018.

Lebih lanjut dia mengatakan, bantuan lain untuk memajukan sektor yang satu ini adalah pembangunan infrastruktur pendidikan dari tahun anggaran 2016 sampai 2018, yang dananya bersumber dari APBD Riau. Sepanjang 2016 sampai 2016, Pemoprov Riau telah membangun sebanyak 242 unit RKB (ruang kelas baru). Rinciannya, untuk tahun 2016 sebanyak 72 RKB, 2017 (98 unit), dan 2018 sebanyak 72 unit.

Selain RKB, sebutnya lagi, Pemprov Riau juga melakukan pembangunan USB (unit sekolah baru), yang sejak 2016 sampai dengan 2018 tercatat sebanyak 13 unit USB. Rinciannya, di 2016 sebanyak 3 unit, 2017 (8 unit), dan 2018 sebanyak 2 unit USB.

Termasuk juga kegiatan rehabilitasi sekolah, yang sepanjang 2017 dan 2018 dilakukan pada 12 sekolah. Lainnya adalah pembangunan perpustakaan sekolah. Sejak 2016 sampai 2018 Pemprov Riau telah membangun 8 unit perpustakaan sekolah.

Untuk pendidikan, tukas Gubri, sumber dananya tidak hanya dari APBD Riau, tapi juga ada dari DAK (dana alokasi khusus) Riau 2017-2018. "Dari sumber dana yang satu ini, berhasil dibangun sebanyak 100 unit RKB, melakukan rehabilitasi terhadap 213 unit sekolah, termasuk juga merehabilitasi sebanyak 138 unit laboratorium sekolah. Dan ada juga kegiatan yang diberi nama dengan RPS, yang dilakukan pada 59 sekolah," pungkas Andi Rachman. (rs1)


Serahkan Bantuan Pendidikan di UIR, ini Pesan Gubernur Riau
Gubernur Riau Arsyadjulian Rachman menyerahkan secara simbolis beasiswa dan bantuan pendidikan untuk 1.191 mahasiswa Universitas Islam Riau, Rabu (14/02/2018).

DIBACA : 346 KLIK

Kami menerima tulisan mengenai informasi yang bernilai berita
Silahkan SMS ke 081371554444 atau Email: redaksi.riausatu@gmail.com
Lengkapi data diri secara lengkap.

 
Minggu, 22 November 2015 - 12:38:32 WIB
Memalukan! Massa HMI Makassar Makan Tak Bayar Malah Main Ancam di RM Umega
Sabtu, 16 Juli 2016 - 17:06:21 WIB
Suku Bunga Lebih Murah, BRI Tawarkan Program BRIguna untuk PNS
Minggu, 11 Oktober 2015 - 12:26:15 WIB
Wuuih, Germo DN Pamer Cewek Cantik dan Seksi di Media Sosial
Minggu, 13 September 2015 - 20:27:52 WIB
Malang Nian Nasib Warga Pekanbaru
Gawat! Saat Bencana Asap, Besok PLN Matikan Lampu
Jumat, 28 Agustus 2015 - 21:21:45 WIB
Protes Enam Tersangka Lain Bebas Berkeliaran
Korupsi Dana Bansos Bengkalis, Jamal Minta Polisi Tahan Herliyan Saleh Dkk
Minggu, 17 Januari 2016 - 21:57:49 WIB
Juga Gratiskan BBNKB
Pemprov Riau Rencanakan Hapus Denda Pajak Kendaraan Bermotor
Minggu, 20 Maret 2016 - 16:08:36 WIB
Harga Gambir Melonjak 2 Kali Lipat Lebih, Petani Sumringah
Kamis, 06 Agustus 2015 - 20:41:49 WIB
Selama jadi Bupati Inhu, Yopi Arianto Sering Bermasalah dengan Hukum
Senin, 01 Februari 2016 - 08:42:09 WIB
Ssstt... Ini Dia Foto Pesta Bawah Tanah Gila-gilaan Pangeran Arab
Sabtu, 10 Oktober 2015 - 14:47:08 WIB
Kisah 'Anak-anak Asuh' Germo DN yang Bergelimang Kemewahan
Kamis, 30 Juli 2015 - 16:43:26 WIB
Biadab! Gara-gara Berita soal Moral, Bupati Inhu Tampar Wartawan Senior
Jumat, 09 Oktober 2015 - 21:29:07 WIB
Jokowi ke Kampar, Aksi ''Tangkap Jefry Noer'' Ricuh, Pendemo Pingsan Dipukuli
Selasa, 04 Agustus 2015 - 12:10:29 WIB
Ini Sosok Sopir Gojek Cantik yang Hebohkan Netizen
Minggu, 25 Oktober 2015 - 19:21:28 WIB
Tabrakan Beruntun di Jalan Dumai-Duri, 3 Tewas di Tempat
Jumat, 16 Oktober 2015 - 15:55:17 WIB
Perkantoran Tenayan Raya; Merangkai Pemerataan di Negeri Kota Bertuah
Index

Konten SPORT | POLITIK | HUKRIM | OTONOMI | NASIONAL | PERISTIWA | IPTEK | EKONOMI | OTOMOTIF | JENDELA | ADVERTORIAL | ROHIL | INHIL |
RIAU | DPRD PROV. RIAU
Management TENTANG KAMI | REDAKSI | PEDOMAN MEDIA SIBER | INFO IKLAN | DISCLAIMER | INDEX
Copyright © 2014 RiauSatu.Com, All Rights Reserved